Tuesday, April 03, 2012

[Ulasan] : KO KB KU KL - Fadli Al-Akiti


Pertemuan yang tidak dijangka di pelancaran KOPI - menemukan aku dengan seorang insan berbakat yang aku pernah tengok namanya di dalam salah satu buku keluaran Sol-Jah. Ditakdirkan aku menulis bersama dengan beliau di dalam KOPI - aku secara peribadi merasakan itu adalah satu keberuntungan untuk manusia macam aku yang tiada latar belakang sastera (dan hanya dapat sijil gangsa Nilam sebab aku malas buat ulasan buku walaupun aku gila membaca. Kah kah kah). 

Di pertemuan itu, aku diberikan novelet comel fiksyen pulpa yang bertajuk "Ko KB, Ku KL" - dan sebagai tanda penghargaan, aku hulurkan HERO pada beliau. Walaupun jujurnya, karya aku dalam Hero hanyalah satu cebisan yang tidak setanding dengan karya beliau. Ya, Fadli Al-Akiti, merupakan editor Dewan Sastera (dengar atau baca Dewan Sastera pasti ramai dah angkat kening) - dan yang buatkan aku sanggup membaca karyanya walaupun hanya beralaskan tong air batu dan di bawah khemah panas sewaktu kejohanan olahraga dan balapan - disebabkan aku terpukau dengan gaya bahasa yang sekejap buat aku menyeringai, kejap berdebar dan aku bisik dalam hati - "Ini kisah cinta manusia, kisah yang indah"

http://farm8.staticflickr.com/7070/7040205715_70ece07b62_z.jpg
[Flickr aku] : Tong air batu - kanvas jingga - cuaca terik - bau kasut atlet sekeliling khemah - paha besar (hah!) - tapi aku memang galak sahaja membaca.

Menariknya tentang "Ko KB, Ku KL" ini - setiap satu bab diselang seli dengan bahasa Melayu yang boleh dikira biasa (bagaimana mahu kata tentang ini ya? - Bahasa kita biasa-biasa) dan satu bab lagi akan ada lenggok dialek Kelantan. Ini unik dan aku jujurnya - orang yang suka dialek negeri lain selain selalu dikecam hebat sebab tidak mahu melembutkan lidah untuk sebut "Muo" sebagai Muar. Serupa murtad bak kata adik aku kalau menggatal nak sebut Muo sebagai Muar (dan lain-lain perkataan tentunya). 

Kita dibawa mengenali dua orang manusia - dua watak utama. Luwi dan Mod. Luwi dan Mod yang penuh cerita. Seorang tinggal dan bertahan di Kota Bharu, dan seorang lagi memilih untuk meninggalkan Kota Bharu dan menuju ke KL Lumpur. Tak, kau tak salah baca, aku memang tulis KL Lumpur. (merujuk kepada petikan dalam novelet ini juga sebenarnya).

Luwi - seorang yang kematian ayah dan sudah tiada ibu - disorotkan dengan sedikit kabur identiti pada mulanya. Dari pembacaan, kau akan mula tertanya-tanya dan mendapat jawapan, tentang jantina Luwi dan kawan-kawan di sekelilingnya. Pilihan di tangan Luwi untuk buat keputusan tentang jantina yang dia mahukan walaupun dia dikenali dengan identiti serta dibesarkan dengan cara yang tidak sama dengan nalurinya.

Mod - Watak yang menggunakan dialek Kelantan sebagai monolog dan juga perbualannya. Hatta dengan Shana, wanita yang lempar air jambu di mukanya. Mod melarikan diri dari KB, dan ke KL. Mulakan hidup di KL - menghadapi ujian dan juga (mungkin) bertemu dengan cinta hati yang sejati. 

Sebenarnya, tak boleh nak tulis panjang-panjang disebabkan, novelet ini perlu dibaca sendiri oleh kalian untuk merasai sendiri nikmat aksara yang dipersembahkan. Secara peribadi, aku menyukai watak Luwi. Mungkin disebabkan aku pernah merasai perasaan yang sama dengan Luwi walaupun aku bukan dalam situasi yang sama dengan dia. Aku dilahirkan tulen (hah! - ini tidak membocorkan siapa Luwi) dan Luwi sebenarnya berhak membuat keputusan dalam hidup ini - tanpa pandangan serong masyarakat kita yang sering menjatuhkan hukuman tidak tentu hala.

Fadli Al-Akiti membawa pandangan aku tentang Kota Bharu sedikit berbeza selepas membaca ini. Mungkin sebab aku baru beberapa kali ke Kelantan - aku hanya berjalan sekitar bandarnya, keluar masuk Pasar Siti Khadijah, ke Pintu Geng, Wakaf Che Yeh, Rantau Panjang, Pulau Melaka - dan aku terlepas untuk perhatikan beberapa perkara yang dinyatakan dalam buku ini. Mungkin selepas ini, kalau ada kesempatan ke KB lagi, aku mahu perhatikan keindahan yang dinyatakan.

Dan aku rasakan, watak Luwi paling hidup. Paling hidup dalam realiti. Mod mungkin orang yang biasa kita temui, tetapi Luwi mungkin satu dalam sejuta. Dan ya, terima kasih Fadli Al-Akiti. Buku ini seharusnya membuka mata masyarakat kita yang galak menghukum tanpa mengetahui kebenaran (dan juga pembacaan pada manusia yang gilakan harta).

Sedikit dari belog Fadli Al-Akiti tentang cara pembelian novelet ini - disebabkan ada yang bertanya pada aku bila aku berkiau tentang ini di Twitter (saya mohon tampal di sini ya?) :

Cara pembelian:
1. Masukkan RM25 (termasuk kos pos laju) ke Akaun Maybank 114141154301 (Azalan Hussain).
2. E-mel resit deposit berserta nama penuh dan alamat ke studioanaianai[@]gmail[.]com dengan tajuk e-mel "Nak Beli Buku, Bai" Hubungi pihak Studio Anai-Anai atau Sol-Jah kalau nak maklumat lebih.

Zara : Bila agaknya aku boleh menulis dengan bahasa yang aku suka tanpa ada orang yang tampil dan kata - "Tulisan awak sangat bahasa buku sastera sekolah". 

3 comments:

ghost writer said...

ada gak aku belek-belek masa kat Frinjan jumaat lepas. tapi aku memilih yang lain. sebenarnya aku kadang bergantung pada penilaian dan reviu pembaca sebelum membuat pertimbangan utk membeli. tapi bukan untuk semua buku dan pada semua masa.

kata stacy; ikut keadaan lah bah. :)

takky said...

huhuhuu...
trigin nk beli semua buku2 yg kak z tulis ulasan dekat sini...
dulu ada jumpa buku terbitan Fixi dekat popular sebelum saya kenal tebitan Fixi nie dari kak z...
bila saya pergi balik kedai popular tu untuk cari balik buku2 nie....
semuanya dah habis...
:((

shandye. said...

asyik terlepas pandang untuk beli walaupun sudah beberapa kali ketemu di jualan buku entah mana-mana.

mungkin sebab nama pengarangnya bikin aku gentar untuk baca (dan semestinya kalau sudah baca harus diulas, ya tak)

eek.