Tuesday, May 22, 2012

Berpisah.


Manusia macam dia sudah terlampau lali dengan kesakitan yang diterima daripada manusia yang dia cinta walaupun dia tidak pernah jumpa perkataan gembira. Satu peringkat dia sudah jadi manusia tanpa perasaan dan hanya mengikut alunan perasaan dalam perhubungan.

Kalau si kekasih mencari dia, dia akan melayan.
Kalau dia mencari dan dia tidak dihiraukan, dia hanya fikir hidup perlu diteruskan.

Kalau si kekasih tidak mencari, dia akan duduk diam kesepian.
Kalau dia tidak mencari, dan si kekasih muncul, dia akan betulkan cepat perasaan.

Dengan berbuat demikian, hubungan yang sekian lama dibina, mampu meneruskan jangka hayat walaupun dia sendiri tidak mengerti (lagi) - apakah itu cinta ataupun sekadar memuaskan kehidupan untuk dia mempunyai seseorang untuk disayangi. Bila difikirkan kembali, itu mungkin setakat ada manusia untuk disayangi sedangkan dia sendiri masih mencari ruang dan tidak dapat menjawab persoalan sama ada dia disayangi oleh sesiapa atas dunia ini. Keanehan tentang itu hanya dapat dia hadam seorang diri. 

Walang jiwa dia, mana ada siapa mahu mengerti. Hanya dia yang tadah telinga, tahan kantuk mata melayan seorang demi seorang bercerita. Bila tiba giliran dia? Duduk termangu merenung paparan kosong - memuaskan nafsu sendiri dengan mencari sumber hiburan dengan galak. Celaka perasaan air mata mengalir deras menonton cerita jenaka. Sialan, dia pernah jerit sendirian hingga saudaranya bertempiar masuk ke bilik - terfikir mungkin sesiapa menyerang dia.

[Sumber gambar]

Air mata dia pernah tumpah untuk manusia itu. Bukan sekali dua - bukan disebabkan gembira. Semuanya disebabkan berita yang tidak pernah indah untuk dia sebagai manusia. Pedulikan dengan jelingan manusia yang hanya terfikir mengapa manusia kuat seperti dia boleh rapuh hanya disebabkan rasa suka yang boleh dibeli dengan harta (bagi sesetengah manusia), rasa cinta yang boleh ditempah dengan paras rupa (bagi sesetengah manusia juga) - tapi dia hanya perlukan manusia yang setia bersama dan bukan menabur janji palsu bersulamkan kecurangan semata.

"Awak, masa untuk kita pergi"
"Pergi ke mana?"

"Tempat yang kita tahu"
"Maksudnya?"

"Awak dengan hidup awak, saya dengan hidup saya"
"Tapi, kita dah janji kan?"

"Apa guna kalau hanya saya pegang pada janji?"
"Awak kata awak akan sentiasa beri saya peluang"

"Peluang saya awak dah guna lebih dari sekali"
"Saya ingat ada tiga kali"

"Bahkan awak sudah guna lebih dari itu"
"Awak"

"Saya sayang awak"
"Sebab sayang awak suruh saya pergi?"

"Sebab sayang, maka saya biarkan awak cari bahagia yang awak pilih sendiri"
"Walaupun bahagia saya hanya dengan awak?"

"Awak tak pernah pilih saya"

Sewaktu melepaskan manusia yang dia sayangi, dia tahan air mata jangan tumpah ke pipi. Sakit mana sekalipun dia lepaskan manusia itu pergi, dia lebih rela daripada menahan teguh sekuat hati tapi akhirnya dia yang mati emnahan derita tidak bertepi. Mungkin ini bukan jalan terbaik dalam hidup, tapi selagi dia mampu hidup tanpa ada kesal dalam hati, mengapa tidak bukakan peluang si kekasih itu bercinta dengan manusia lain yang sudah mengambil tempatnya secara terang-terangan?

Dia adalah manusia yang tidak akan bina kebahagiaan atas air mata orang lain, walaupun air mata dia sendiri mengalir deras mengenangkan dia perlu melepaskan manusia yang dia sayangi demi manusia celaka yang merobek hati dan jiwanya. Cukup sudah dia dikatakan bodoh oleh manusia sekeliling dia, dia enggan si jalang buka mulut untuk mencerca. Bukankan derita sudah jadi makanan ruji dia?

Berpisah?
Bukan dia tidak pernah.

16 comments:

Intan Asyieda said...

adoyaii kak.. pnah rasa pnah jadi. once.

Anonymous said...

assalam..luv dis update..

zuhaida said...

lebih baik berpisah dari terus derita bila bersama.

~fais~ said...

:'(

annie said...

nk tnya sis skit bleh tak? blog sis ni gne font ape ek? comel la,
# hope sangt sis bleh blas. thanks. :)

IeRa said...

urmm penah lalui jugak..
better lepaskan dari lebih sakit..
haissh~

hana said...

perpisahan sungguh menyakitkan...
hermm

wany kelip-kelip said...

terdiam..ak pnh rasa
lgi bgs berpisah dari hati kita yang lara.

sakit.pedih bukan dia yg rasa tapi ak yg rasa..peace yooo ;)

arianna adrianna said...

kak zara.

sedih.. T_T

Cik Puan Izan❤ said...

hai...saya follow blog comel ni yer... ^__^

angahpikah said...

ada lg truk dr ni penah tjadi dlm phbungan.. hahah.. nt angahpikah (AP) kena share gak story cmni dlm blog.. gagaggaga

misz aisya said...

kalau dia ade org lain, mmg xkanlah nak stay lagi..

aisya zainal said...

Akak, terima kasih.
4 perenggan pertama dah tolong jelaskan keadaan yg saya alami. dah lama saya cari jawapan.

♪..aq[daN]pUteraku..♪ said...

yesss cikgu! sy dlm situasi ini skrg...

Panglima Muda said...

salam...jenguk jap

cekodok apple said...

kalau berpisah jalan terbaik,rasanya itu lagi baik daripada sakit..
mungkin berpisah tu sakit juga tapi xlama..masa akan mengubati cuma mungkin berbekas dalam diri untuk dijadikan separuh warna hidup. :)