Saturday, June 16, 2012

Bertahan.


Semalam adalah hari yang penuh emosi untuk dia. Emosi yang berat bertimpa dengan kesakitan yang menggila. Macam biasa, bila sakit hingga tidak mampu berdiri, baru dia merangkak ke botol ubatan yang tersusun di tepi. Kalau tidak, dia enggan biarkan dadah masuk ke tubuhnya sementelahan pula, dia bukannya mampu tanggung mata kantuk bila bekerja. Alhasilnya, pekerjaan entah ke mana, dia terlelap di sofa semalaman dan hanya terjaga bila menyedari seorang kawan sudah kembali ke bumi tercinta. 

Lompat bintang.
Dia gembira.

Tapi perkhabaran yang kawan itu bakal kembali ke sana untuk bekerja selepas bercuti sementara merenggut sedikit senyuman dia. Ah, mengapa mesti di sana, tempat yang dia tidak mampu capai dalam sekelip mata (dan perlu gunakan wang yang banyak pula?) - tapi dia mengerti tuntutan pekerjaan dan impian kawan itu. Pantas dia hanya mahu doakan sahaja.

[Sumber gambar]

Dan pagi tadi seorang kenalan yang buat dia ketawa menghantar pesanan supaya dia kekal bertahan dalam situasi yang kurang baik. Sudah tentu, takkan dia mahu meracau tidak tentu hala dan tiada apa yang akan selesai dengan jadi separa gila. Dia perlukan pemikiran yang waras - sementelahan dia ada tugasan yang menimbun untuk diselesaikan. 

"Adik, awak kuat kan?"
"Mungkin"

"Tahu awak kuat. Awak boleh hadap apa sahaja"
'Saya harap benda yang sama"

"Jaga diri. Jadi budak baik"
"Baiklah"

Oh ya, gadis kesayangan dia yang berkahwin tiga minggu lepas juga memberikan khabar baik pagi ini. Dia bakal menjadi seorang ibu dan sebagai manusia yang meraikan kesayangan dia itu, dia hampir sahaja menghamburkan tangisan syukur. Kawan membesar bersama sudah masuk ke tahap seterusnya dengan pantas sekali - walaupun dia masih tinggal di takuk lama.

Zara : Belajar untuk buang benda yang menyakitkan dan beritahu diri sendiri bahawa terlampau banyak lagi benda berharga atas dunia. (Shafaza Zara, 16 Jun 2012)

4 comments:

Azizah Alwi said...

Terima kasih sebab buatkan entri ini Kak Zara.2-3 hari ni pun dah melalui hari-hari yang agak sukar dalam hidup.

reenapple said...

Bertahan selagi mampu..

#itu yg aku katakan pada diri sendiri. Tak mungkin selamanya kita akan didengarkan berita pahit bukan?=)

Adziim said...

Pernah ke kau meracau bila susah? Kena tazkirah dengan bonda nanti.

adekpau said...

knp ayat yg dbce same cam ayat yg dterime...?