Saturday, June 30, 2012

Peluk #01


Ada himpunan penulis yang menikmati masa santai bersama-sama. Daripada cadangan mahu setakat makan-makan, ia berlanjutan dengan sesi nyanyian dan entah apa-apa. Si penulis gila hanya duduk dengan kawan-kawan yang berkongsi buku dengannya tanpa menyumbangkan apa-apa lagu. Menyumbangkan dalam erti kata - sumbangkan lagu yang sedap. Dia tidak pandai, dan dia enggan mahu memalukan diri depan semua penulis lain yang lebih hebat.

Datang pelayan mencuit bahunya. Sepucuk surat dengan hiasan aneh berwarna hjau di luar - ditulis nama penuhnya. Tetapi, dihujungnya ada tulisan bahasa lain yang dikenali amat hingga dia mampu meneka siapa gerangan yang menghantar. Orang lain sibuk melaungkan suara, dia tenggelam dalam surat yang baru diterima. Pengirim menyatakan mahu berjumpa di luar bangunan pada masa yang dinyatakan. Dia jeling jam di tangan. Sudah hampir waktunya, cuma dia tidak menerima apa-apa pesanan di telefon genggam seperti yang dinyatakan. Beg sandang digeledah - alhasilnya, tiada. Mungkin tertinggal di rumah.

Dia keluar dan menghampiri pintu utama. Nampak sebuah kereta yang pernah singgah di rumahnya setahun yang lalu dan bayang manusia yang barangkali sudah berputus asa menunggu (walaupun dia mungkin terlewat lima minit sahaja). Segera pintu ditolak dan dia berlari ke arah manusia itu. Manusia itu menoleh padanya. Senyuman terukir, air mata mengalir. Selepas setahun berlalu akhirnya mereka bertemu. Pelukan erat dari manusia itu, dan dia membalasnya. Dia dijulang dan satu kucupan diterima. Entah, dia sudah tidak ambil endah - yang dia tahu, dia hanya mahu melepaskan rindu.

[Sumber gambar]
Pelukan dilepaskan dan entah bagaimana, ramai pula manusia yang keluar dari kereta tersebut. Mereka saling berpelukan dengan dia, walaupun dia tidak mengenali siapa mereka. Kebanyakkannya orang tua yang layak bergelar bapa ataupun datuk barangkali.

Manusia itu pandang dia, tapi dia sudah tenggelam dengan pertanyaan daripada kawan-kawan penulis yang keluar bila menyedari dia hilang meninggalkan mereka dan pakcik-pakcik yang entah bila sudah mula pegang buku satu persatu dan minta tandatangan mereka. Manusia itu hanya tersenyum sebelum menghilang dalam kereta.

Bunyi nyanyian One Direction yang kuat memeranjatkan dia. Sialan, itu rupanya mimpi sahaja. Dia terjaga dengan otak berputar - mengapa manusia itu muncul dalam mimpi, adakah petanda bahawa lukanya masih belum sembuh walaupun dia sudah tidak ingat apa-apa kenangan gembira?

4 comments:

reenapple said...

kadang-kadang bila kita mimpikan seseorang yg pernah memberikan kita rasa sakit , ia mungkin kita terlalu fikirkan ataupun, kita rindu untuk lihat wajahnya sekali lagi.. =.=

#aku pernah alami mimpi sebegitu..

Jue Derella said...

seribu keangan... seribu kelukaan... erk.. tetiba... ^_^ anyway... nice..

Nor Amira said...

mimpi :)

Lyla Ibrahim said...

Kenangan lama yang indah kadang kala memang susah untuk dilupakan...
walaupun hati dah ditakluk oleh yang baru..