Thursday, August 02, 2012

#13 Ramadhan : Pengakhiran Tanpa Kemenangan


[BigBang : Blue]

Lagu itu berkumandang kuat malam tadi. Pesanan ringkas yang diterima dan dibalas kurang seminit sebelumnya mengundang panggilan itu. Mendengarkan suara seorang wanita yang aku kagumi dan hormati dalam diam walaupun hanya ada sekali pertemuan dan beberapa panggilan telefon - hampir sahaja buat aku rapuh dengan keputusan yang aku buat. Tapi seperti yang diingatkan oleh sahabat-baik-pijak-kepala-sampai-mati, aku perlu tegas dengan apa yang aku mahu.

Alhamdulillah, aku rasa aku sudah menggunakan ayat paling baik dengan tidak melukakan hati sesiapa dan wanita tersebut menerimanya. Bahkan, dengan siri pertanyaan yang panjang dan tidak berhenti serta jawapan aku menerangkan apa yang berlaku - dia tidak lupa menyelitkan nasihat supaya aku terus tabah meneruskan hidup. Soalan dia yang mungkin sedikit lirih aku dengar :

"Zara baik tak ni?"

Tentu aku baik-baik sahaja. Kalau aku kurang baik dari segi emosi dan mental serta fizikal, mungkin aku sudah lama rapuh dengan segala yang melanda. Bahkan aku sebenarnya lebih risau akan keadaan wanita hebat berkenaan. Tahu banyak yang sudah dia tanggung dan episod yang menyentuh hati dia buat masa ini - tidak perlu sebenarnya dia hadapi itu di saat bulan mulia. Entah, aku hanya dapat berdoa supaya apa yang kami berdua sangat hajatkan buat masa ini akan terlaksana.

Ada sesuatu yang paling aku setuju dengan wanita hebat itu semalam. Sesuatu yang sudah lama aku sematkan dalam hati dalam mengajar diri supaya terus tabah hadapi apa sahaja walaupun hakikatnya aku perlu korbankan kehendak diri dan banyak benda lagi.

"Kita boleh kenal ramai orang. Tapi kita tak boleh kawal jodoh. Mungkin kita kuat berusaha tapi kita dipertemukan dengan orang yang tidak pernah mahu hargai. Cari kebahagiaan Zara sendiri. Itu penting buat masa ini. Sudah cukup Zara derita selama ini"

Tapi macam yang aku cakap dengan wanita tersebut - aku tidak anggap itu derita. Itu cubaan, ujian yang aku dengan dia terima - situasi yang sama cuma peranan kami berbeza. Dia bahkan punya peranan yang lebih penting dan dia pastinya terluka lebih banyak daripada aku yang bukan sesiapa dalam sebuah bulatan yang kita panggil keluarga. Aku hanya orang luar yang mungkin terselit di dalam sebuah cerita.

Apa pun, aku jujur sayang wanita itu.
Amat.

"Maafkan saya. Saya buat keputusan begini lepas saya fikirkan banyak perkara. Saya memilih untuk pilih dan cari kebahagiaan diri sendiri dan dengan apa yang berlaku - seperti saya ingatkan pada anak gadis itu, dia tetap di kedudukan yang sama, tidak berubah sama sekali"
******

Orang mungkin sering lihat senyuman di muka manusia lain. Di mukanya sentiasa terukir senyuman dan manusia di sekeliling meluahkan rasa cemburu dan sakit hati mengapa senyuman tidak pernah padam pada wajahnya. Tetapi, dia mungkin senyum bukan kerana hidupnya sempurna. Bahkan mungkin senyuman itu sebagai satu simbol dia kuat mahu hadapi apa sahaja. Senyuman itu untuk dia terus tabah berjalan atas dunia tanpa perlu hadam tekanan yang tidak pernah padam.

http://farm4.staticflickr.com/3056/2954360292_e7b6673480.jpg
[Sumber gambar]

Zara : Jika seseorang mahu bersama dengan kamu, tiada apa yang mampu membuatkan mereka menjauhkan diri. Mereka akan melakukan apa sahaja asalkan mereka dapat bersama kamu. Malangnya, sesetengah manusia lebih selesa memilih untuk mengabaikan sahaja dan berharap agar hubungan kekal nilai yang sama tanpa usaha. (Shafaza Zara, 2 Ogos 2012)

5 comments:

zainatul abu bakar said...

walaupun saya tak tau apa yang akak sedang hadapi, tapi saya harap akak tabah. saya tau akak seorang yg tabah, be strong ok :)

nizatus syahida said...

nice blog..like it,,=)
"blogwalking"

izzad bahruddin said...

sabar ya cikgu

wany kelip-kelip said...

akak,pezz be strong
sebab setiap kali sy baca entry akak,setiap kai saya akan bertambah kuat :)

uchica said...

be strong....kdgkala sakit yg kite dapat tu akan bertukar kepada sesuatu yg kita tak jangka..=)