Wednesday, August 15, 2012

#26 Ramadhan : Itu Sebab Manusia Berbeza.


Sejak kebelakangan ini, ada benda yang kurang menarik berlaku. Mungkin apabila kita ternampak sesuatu yang mencuit hati dengan cara orang membenci tetapi masih berlagak suci - kita hanya akan senyum dan ketawa bila manusia demikian semakin menjadi-jadi. Ah, hanya sekadar sebaris dua ayat gurauan dengan orang lain, terus dijaja dan dijadikan bahan untuk mengeji. Tidak mengapa - anggap sahaja ujian disebabkan oleh sebegini memang wujud sejak berzaman lagi.

Mungkin kadangkala mahu marah, mahu lepaskan apa yang terbuku dalam hati secara membabi buta tapi mengenangkan apa yang dipesan oleh sahabat-baik-sampai-mati-pijak-kepala pernah beritahu, tanggungjawab sosial itu menjadikan diri mengulum sahaja kepayahan dengan salakan dan tempikan anjing-anjing yang kehausan. Sepatutnya kena buka kasut dan ambilkan air (kalau kita tengok cerita teladan masa kecil dahulu) - tapi dalam sesetengah situasi, mungkin ada benarnya, membiarkan ia terus menyalak adalah lebih baik - sebab mungkin ia sedang gembira akan sesuatu yang bahagia ataupun terjumpa kelemahan mangsa - dan dia akan berhenti bila penat nanti (walaupun kalau tengok situasi dikebanyakan kawasan - bila ada anjing berhenti menyalak - ada anjing lain sebagai sekutu yang menyahut). Mungkin sama-sama kencing di tempat yang sama sebagai penanda kawasan.

Itu juga membawa mengenangkan kembali cerita yang ditonton suatu ketika dahulu. Juga mengenai anjing yang taat setia dan sangat memahami keadaan sekeliling. Bila ada benda yang ia tak suka - ia akan jauhkan diri tanpa ada apa-apa reaksi. Begitu juga kalau ia suka, ia hanya akan mengangkat telinga dan gembira sahaja. Berlainan dengan sekumpulan anjing lain yang sama - ia hanya hidup dengan apa menerima apa yang berlaku dalam hidupnya dengan gembira. Lupa apa tajuk cerita itu -_-" 

Apa pun, kembali kepada persoalan asal - itu sebab manusia berbeza. Dalam erti kata lain, untuk menyenangkan hati orang yang langsung tidak ada kaitan hidup mati dengan kita berbanding orang lain yang memberikan nilai sangat bermakna - aku percaya seperti yang dikatakan oleh kawan baik aku - pilih keutamaan kita. Sebab kita sendiri tahu keutamaan kita dan apa yang penting dalam suatu jalinan hubungan dengan masyarakat. Sebenarnya, ia bergantung pada keadaan juga kan? Kalau benda itu melibatkan pungutan derma ataupun kerja amal - kita patut tolong walaupun mungkin benda itu tiada kaitan dengan kita. Tapi dari segi kemanusiaannya, ya, kita perlu.

*******

[Sumber gambar] - Salah satu sebab kenapa aku nak mesin pembuat espresso (ada beza antara mesin pembuat kopi dengan espresso) daripada LOBO. Masih memikirkan tawaran lumayan tersebut.

Seperti yang dinyatakan dalam penulisan beliau, aku setuju bahawa setiap satu daripada kopi yang ada di dunia ini berbeza. Bergantung kepada jenis biji kopi, penyediaan dan sebagainya. Dan begitu juga dengan selera manusia. Tak ada yang sama. Ada yang suka kopi kosong semata. Ada yang suka pekat dan dari hasil yang pertama. Ada yang mahu dicampurkan susu, gula, karamel dan entah apa-apa lagi. Makanan dan minuman dalam seni yang tersendiri. Kopi salah satu daripadanya - pendapat peribadi aku tentunya.

Jadi, bagaimana mahu mendapatkan kopi yang sedap? Sudah tentu dengan belajar mengenai kopi lebih baik daripada sebelumnya. Bohonglah kalau Kopi O dan Frappucino sama rasa walaupun mungkin daripada biji kopi dan mesin yang sama. Kesedapan dua benda berbeza bakal memuaskan salah satu daripada dua tetapi bagaimana kalau kita gabungkan berdua?

Kopi O sedap ketika panas.
Frappucino enak ketika sejuk.

Tetapi.
Kebelakangan ini.
Misteri.

Anehnya Kopi O lebih sejuk dari Frappucino.
Mungkin itu yang menjadikan kesedapan ia tiada tara.

2 comments:

takky said...

cerita 101 dalmation barangkali...
(cite anjing tompok2 tu ke?)

the malay male said...

menghargai perbezaan