Sunday, February 10, 2013

Awak, Itu Peringatan - Bukan Ungkitan?


Awak.
Selamat datang ke dunia realiti.
Tempat di mana awak berpura baik, sembunyi hati.
Laman maya jadi taruhan buang tahi.
Baling batu dan terus sembunyi.

Awak.
Gelanggang maya sudah awak cerobohi.
Lantang segala aksara hasil tusukan papan kekunci.
Jaguh maya - berselindung dengan barisan huruf berdiri.
Tanpa awak sedar ada mata yang memerhati.
Oh, bukan si Kiah Propa rancangan Galaksi.
Tapi dari mereka yang punya ikatan khabarnya sampai semati.

Awak.
Tujuan awak masih kabur.
Barisan perkataan, pesanan awak tampak berterabur.
Sukar untuk pastikan sama ada awak cuba menghambur.
Tetapi jelas yang awak sakit dubur.

Awak.
Peluru tabur awak gunakan.
Dengan alasan tiada yang tepat sebagai sasaran.
Hanya sekadar kosongnya laungan.
Oh, satu kesilapan.
Itu bukan mengungkit, tapi peringatan.
Itu yang awak katakan.

Awak.
Itu bukan untuk sesiapa.
Kononnya.
Tapi awak sudah tujukan secara terbuka.
Kononnya hanya bagi mereka yang tidak akan dapat baca.
Barangkali tidak mereka yang awak unjurkan kepadanya.
Tetapi masih dapat dijaja.
Masih dapat jadi bahan berita.
Masih lagi gempar - gegak gempita.

Awak.
Mudahnya meruntuh dari membina.
Menuntut ilmu tinggi, awak pasti pernah dengar atau baca.
Merantau ke sana ke mari, awak pasti pernah terjumpa.
Sayangkan ilmu yang dipelajari tidak dapat diguna.
Akal terjual, ilmu langsung tidak berharga.
Takkan ilmu setinggi gapaian angkasa.
Tetapi kebebalan sama tinggi sehingga tak tercapai dek tangga?

Awak.
Betapa ada yang masih mahu melindungi.
Melihat itu semua - tetapi masih tolak tepi.
Memandangkan awak anak kecil yang perlu diajari.
Melihatkan awak bertindak ikut suka hati.
Kebosanan buat awak lupa diri.
Kejumudan buat otak awak tidak berfungsi.

Awak.
Tapi yang mereka nampak satu ugutan.
Lebih kepada satu amaran.
Lebih kepada anak kecil hilang mainan.
Lebih kepada si nakal yang benci suasana aman.
Mahu bikin hingar supaya ada yang bakal beri perhatian.

Awak.
Dia juga punya perasaan.
Setiap aksara awak bawa kesakitan.
Setiap perkataan bawa penghinaan.
Setiap ayat menghiris maruah menjadi kepingan.
Sekali lagi itu bukan satu ungkitan.
Tapi adalah peringatan.
Ya, awak katakan.

Awak.
Rupanya kasih sayang kita beli dengan kekayaan.
Rupanya dasar hormat kita beli dengan wang berkoyan.
Rupanya senyuman manis itu hanya sembunyi kebenciaan.
Oh, itu rupanya tonggak ikatan.
Longgokan harta tak habis makan.

Awak.
Gelanggang awak sudah buka.
Dari dia yang tidak tahu apa-apa.
Sehingga jadi bahan cerita.

Awak.
Permainan bakal bermula.
Dari dia yang terpinga-pinga.
Orang mula tadahkan dia dengan berita.
Dia baca, telaah setiap aksara.
Terpahat, lekat satu demi satu dalam kepala.
Oh, ini rupanya.

Awak.
Dia akan datang nanti.
Untuk bertemu dan lunaskan hutang yang awak perlu kemaskini.
Untuk setiap hadiah yang perlu dibayar kembali.
Untuk setiap sedekah yang dipulang sekali dengan pokok, bunga dan isi.
Untuk setiap makanan yang bertahun sudah jadi tahi.
Untuk setiap titisan peluh yang menitis atas bumi.
Untuk setiap minuman yang dikencing duduk atau berdiri.
Setiap satunya akan dibayar nanti.
Supaya di hari pembalasan tidak ditagih lagi.

Awak.
Bila dia datang awak jangan lari.
Jangan main sembunyi-sembunyi.
Dia mahu tunaikan janji.
Yang awak tagih tanpa hirau mata, kepala, jiwa yang memerhati.

Awak.
Kalau lembaran kertas tidak mencukupi.
Kalau halaman sosial sudah terbatas aksara mampu diisi.
Kalau talian telefon langsung tidak dapat dihubungi.
Kalau jahanam semua sudah alat komunikasi.
Usah khuatir, susah hati.
Dia akan terus menghadap depan rumah nanti.

Awak.
Biar selesai tanpa ada siapa sakit hati.
Biar tamat tanpa ada spekulasi.
Biar dia tanggung sampai mati.

Awak?
Buktikan sebaliknya dengan apa yang awak katakan.
Buktikan yang awak tidak akan jadi seperti mereka yang awak ingatkan.
Ya, buktikan.
Sebab itu kan bukan ungkitan.
Itu cuma peringatan.
Yang awak nyatakan.

Awak.
Sediakan buku kira-kira dahulu.
Dia bersedia dan menunggu.
Buku kira-kira itu.

http://farm2.staticflickr.com/1341/900673849_7bb4d8b362.jpg
[Sumber gambar]

Zara : Untuk yang meminta supaya aku tuliskan ini untuk dia, terima kasih kerana menulis begitu panjang memberikan pendapat dan berkongsi sesuatu untuk aku kongsikan dengan pembaca pula.

11 Ulasan:

  1. salam zara, saya sekarang menjadi peminat setia tulisan zara. Baru bertemu dgn trilogi terfaktab, saya jatuh cinta dengan semua penulisan zara.Teruskan menulis, kerana rasa yang zara sampaikan berkisar serasi dengan rasa yang ada dalam jiwa saya. tweet saya laily.iswan :)

    ReplyDelete
  2. Nice writing and I can feel it. It is something deep....truth to be revealed, rite?

    ReplyDelete
  3. sinis habis entri yang ni.. cume aku tak pasti entri ni pasal chinta, kawan or kehidupan seharian.. agak blur tapi yang pasti memang sinis dan tajam macam pedang.

    ReplyDelete

Terima kasih kerana meninggalkan komentar anda. Kalau boleh, tinggalkan sekali nama dan 'tweethandle' anda. =)

 
.Dunia Sebelah Zara. Blogger Template by Ipietoon Blogger Template