Tuesday, February 05, 2013

Awak, Sampai Bila Mahu Drama?


Awak.
Maaf.
Tak layak guna awak.
Guna kau lebih bagus.

(berdehem dan mula semula)

Kau.
Penipuan apa lagi yang mahu ditayang?
Tangisan apa lagi yang mahu berbayang?
Ketawa kau penuh gelinjang.
Tanpa kau sedar penipuan sudah terlanjang.

Kau.
Datang depan dia penuh air mata.
Menangis tidak tentu hala.
Ceritakan segala keburukan manusia yang kau puja.
Tanpa sedar kau dan dia berkongsi cerita.
Punya latar belakang serupa.
Dia tersenyum cuma.

Kau.
Hempas gelas di tangan.
Berderai kaca bertaburan.
Dia senyum lantas panggil pelayan.
Melihat kau yang tidak mampu kawal perasaan.
Atas segala kecurangan hingga berlaku perpisahan.

Kau.
Kau kata kekasih kau manusia paling durjana.
Mempermainkan hati kau yang khusus buat cinta.
Tapi kau lupa satu perkara.
Bagaimana kau dan si kekasih mampu bersama?
Bukankah dengan merampas dari dia?
Bukankah dengan menipu dia selama beberapa purnama?

Kau.
Dia senyum tengok kau meracau.
Sedikit pun hatinya tidak gulau.
Apatah lagi mahu jiwa kacau.
Kekasih yang sudah jadi bekas kekasih adalah milik kau.
Sudah dilepaskan supaya matanya tidak ditipu silau.

Kau.
Dia masih duduk senyum lagi.
Bukan dia tidak bersimpati.
Cuma dia mahu kau ingat kembali.
Bagaimana semuanya bermula - apa yang dilalui.
Permulaannya bagaimana dan bagaimana ia dikahiri.

Kau.
Hari tu kau datang menangis separa gila.
Kini kau sedang bergembira.
Kau lupakan segala episod duka.
Dengan manusia yang dia pernah suka, tapi kau ambil cinta.
Dia tersenyum sahaja.

Kau.
Tangisan kau hari tu bukan kali pertama.
Entah berapa kali - dia malas mahu mengira.
Dia menunggu kau datang lagi menyapa.
Kerana dia tahu kau pasti mahu panggung cerita.
Hiasi dunianya dengan cerita.
Dengan tangisan sebagai perisa.
Penuh drama.

Kau.
Hari tu kau kata kekasih itu sampah.
Hari tu kau kata habis manis, terus bersepah.
Kau kata dia manusia kau paling menyampah.
Sekarang sudah jadi lain pula - terus angkat jadi amanah?

Kau.
Berhenti jaja cerita.
Kalau kau bahagia, kau layan sahaja.
Kalau kau derita, bukankah kau pemulanya?

Kau.
Dia hanya mahu perhati.
Kerana ada sesuatu yang dia pasti.
Kau bakal muncul lagi.

Dia?
Senyum sahaja.
Bukan dia kalah maksudnya.
Sebab untung mengalah pada mula.
Dan pengakhiran - julang piala di udara.

[Sumber gambar]
Altamis Awraq.
0600 - 5 Februari 2013.

4 comments:

didie noxious said...

awak.
bahaia itu milik semua.
tapi mengapa hati pilih derita.

huhuhu :)

cikyuyu said...

Grsss..

sudah menjulang piala udara . *tersengih*

Anonymous said...

kak zara, kalau kite tau, orang yang risik kite, akan kerja waktu kite kat rumah, dan ada kat rumah waktu kite kerja, patut tak terima? kite takut tak tahan. tp mamat ni asyik nk tunggu kite.... mak abah kite pun suke die. (kite pun la. haha.) tp takut tak tahan tu je la. bole ke idup besama tp jumpa 5 kali sebulan je?

kay_are said...

cube menipu tapi penipuan dah diketahui.. memang buat someone nampak macam badut yang cube bodohkan diri sendiri..