Wednesday, July 24, 2013

Laluan Diri.


Salam.
Salah satu benda yang aku belajar setelah mendirikan rumah tangga adalah setiap keputusan yang aku mahu lakukan --- aku sudah tidak boleh mementingkan diri sendiri. Kalau sebelum ini, segala keinginan aku, aku akan pastikan dipenuhi dengan berusaha sedaya upaya tanpa mengira bagaimana cara, sekarang ini aku perlu lebih banyak tenangkan diri fikirkan dari banyak segi.

Ya.
Setiap daripada kita mana ada yang serupa. Aku orang yang tidak obses dengan diri sendiri. Sentiasa merasakan diri aku wujud sebab masih ada orang mahu bercakap dengan aku, jadi kalau tiada orang berbual dengan aku --- aku fikir aku adalah manusia yang mati. Aneh bukan? Tapi begitulah aku memandang komunikasi dan disebabkan itulah, aku bersyukur dengan kenyataan klon manusia adalah haram. Tak nak aku ada seorang lagi yang serupa dengan aku --- penuh cacat cela aku sendiri.

Hah!

http://farm6.staticflickr.com/5336/9245875273_525eb2309c.jpg
[Sumber gambar]

Kau mungkin pernah terfikir mahu melarikan diri daripada semua orang. Tinggalkan segala benda yang menyakitkan dan membunuh perasaan kacau bilau. Tenangkan diri daripada semua gangguan demi teruskan kehidupan. Tapi, pernahkah kau merasakan yang kau perlu kekal berdiri di tempat ini dan hadapi segalanya dengan muka penuh yakin demi memburu bahagia?

Laluan hidup ini, kau yang perlu pilih.
Untuk hapus perasaan sedih.
Untuk sembuh dan cepat pulih.
Ubati perasaan pedih.

Mengapa mesti lihat prejudis manusia?
Mereka tidak mengerti apa yang kau rasa.
Kau dan mereka tidak berada dalam kasut serupa.
Enyah sahaja perasaan kurang senang dengan mereka.
Kau pilih jalan yang kurang dosa.
Yang bawa gembira.

Kalau kau sendiri tidak mahu teruskan.
Tiada siapa akan bantu buat perubahan.
Ingat janji Tuhan.

:)


6 comments:

ima said...

Inspire!
Betul kak zara. Sy setuju! :)

Mrs.Sheikh said...

Zara, awak buat saya yakin dlm keputusan saya dgn entri ini. Terima kasih.

si penagih kopi said...

benar, persepsi orang kekadang bisa membunuh..mahu saja terasa hidup di dunia sendiri...ah tapi mana bisa selagi hidup di kelilingi komuniti...

tepuk bahu bisik pada diri...sabar dan tabah saja...

Anonymous said...

kak zara baca perjalanan hidup saya ye..erkk

nurul harnani said...

allahurabbi. perasaan sedih dan pedih sedang membunuhku. allah itu besar. allah itu satu. mari kita sujud pada Dia yg Esa.

PELANGI OUTBOUND MEDAN said...

subhanallah..its so touching mba,,,Haaiii mba zara...salam kenal ya....perkenalkan saya dari PELANGI OUTBOUND & ORGANIZER Medan, salam sukses selalu...