Wednesday, December 24, 2014

Berhenti Sejenak


Muhammad dan Bonda. Astaka Morocco, Putrajaya. 17 Disember 2014

Salam.
Sudah hampir lima purnama rupanya aku punya putera yang mendambakan perhatian setiap masa. Lebih-lebih lagi apabila aku tiada depan mata, dia punya menangis --- macam nak runtuh langit dunia.

Dalam masa empat bulan lebih ini, ternyata aku tidak bisa lagi untuk pentingkan diri sendiri. Kalau dulu, bila penat aku boleh rebahkan diri dan menikmati waktu istirehat dengan aman. Segala yang aku mahu lakukan, boleh sahaja aku tangguh. Tapi kini, aku kalau dapat tidur dua jam tanpa terganggu sahaja sudah cukup bertuah. Rasa mahu sujud syukur. Bukan merungut, tetapi itu bagaimana hidup aku sudah berubah. Begitu juga dengan membaca buku. Bila dia tidur, masa itulah yang aku mahu kejar buat benda lain, sampai buku sudah mula menjadi menara. Heh!

Aku dulu bukannya jenis orang yang kalau nampak bayi akan teruja mahu pegang, timang. Memang bukan aku disebabkan aku sangat takut kalau bayi orang lain jatuh dan sebagainya. Kalau orang letak bayi atas pangkuan aku, memang sampai ke sudah aku akan kaki langsung tidak bergerak. Hanya bila aku sudah punya Muhammad, baru aku pegang bayi - secara mudahnya, memang aku kelek anak aku sendiri sahaja. Dasar penakut!

Aku masih dalam proses belajar banyak benda dalam hidup. Dengan adanya Muhammad, aku meneruskan proses pembelajaran itu. Bila dia sakit, berkejar ke klinik seawal pagi. Bila masih kurang sihat, gigih Google cari pakar kanak-kanak terdekat dengan kediaman. Sanggup tunggu waktu pakar itu ada di klinik, demi anak. Padahal bila diri sendiri sakit, nak makan ubat pun malas. Payah dipaksa. Ha ha ha.

Ada orang kata, untuk manusia berubah, selain keinginan mereka untuk berubah, mesti ada orang lain sebagai faktor penyumbang. Dalam hidup aku kini, selain aku nampak lebih jelas fungsi keluarga --- terima kasih Mak, Abah, adik-adik aku, yang aku nampak punyai suami dan kini, anak adalah mengapa, aku mungkin bukan aku yang boleh redah semua sekali macam dulu. Tanpa peduli sangat apa yang bakal berlaku.

Aku sekarang dah macam hati ayam. Heh! Kalau dulu, jika ke pantai, aku berlari mahu menikmati ombak menghempas ke kaki, tapi kini langkah aku terhenti di tepi --- memikirkan wajarkah aku melangkah, kasut masuk pasir dan kaki basah atau aku hanya perlu menikmati pemandangan dari jauh sahaja. 

Ah!
Ada tangan kecil yang menarik baju supaya aku berhenti menulis. Kaki kecilnya sudah menendang tanda kurang puas hati Bondanya tidak beri perhatian. Aku undur diri dahulu.

Nota Kaki :
Maaf buat mereka yang aku lambat balas soalan di SpringMe. Ada juga yang masih rajin menghantar email - yang kalau tak masuk spam, aku balas secepat yang boleh.


--- via iPhone

7 comments:

zainatul abu bakar said...

Sudah lama tak singgah di blog ini. Dulu2 baca blog ni kak zara masih bujang. Skrg dh bersuami dan punya anak. Cepatnya mse berlalu. Hihi. Hai Muhammad! :)

♛ LORD ZARA 札拉 ♛ said...

@zainatul abu bakar :

Hahaha.
Cepat masa berlalu kan?
:D

Nurani SHAKLEE said...

HEEE..cepatnya masa berlalu..

dulu tulisan sebagai org single, skrg sebagai seorang ibu..

♛ LORD ZARA 札拉 ♛ said...

@ Nurani SHAKLEE

Kannn?
:D

Maria Hasun said...

bestnya d kawen ada anak. . kita coming soon In Sha Allah :)

Chekgu BaniHassim said...

hehehe.
anak memang racun dan penawar...
waktu kecik je byk songeh....

♛ LORD ZARA 札拉 ♛ said...

@Maria Hasun :

Tahniah :D



@Chekgu BaniHassim :
Harap begitulah. Hahaha :D